Langsung ke konten utama

Pengalaman Aktifkan kembali kartu ATM yang tertelan Mesin Dimasa Pandemi




    "WADUH...kartu ATM ku ketelen mesin..Bakalan ribet nih urusannya.."
Kalimat ini yang langsung muncul di benak saya kemarin sore saat kartu ATM tertelan mesin ATM disebuah minimarket dekat rumah. Masalahnya ini masa pandemi. Buat ngurus kartu ATM kan harus ke bank tempat kita bikin rekening. Bank kan pasti rame...trus prosesnya pasti lama...Ada rasa khawatir dan takut..ngeri-ngeri sedeppp pergi ke Bank dimasa pandemi..

Heemmm beneran...puyeng rasanya. Boro-boro ke bank...ingin mengambil uang cash di mesin ATM saja harus buru-buru karena sedang menjaga tidak terlalu lama berada di luar rumah.  Tahu sendiri kaann, saat seperti ini kita memang harus menjaga seminimal mungkin interaksi dengan orang lain dan dunia luar rumah. Kartu ATM sangat dibutuhkan untuk kebutuhan mengambil uang cash. Walaupun segala bentuk belanja dilakukan dengan online, namun uang cash tetep sangat perlu kaann.. 

Untungnya, pak suami tenang...beliau memang always cooollll he he he...
"Nggak pa pa ..besok pagi kita ke bank urus ATM nya. Bismillah..", kata beliau😊
He he he.....mana bisa tenang mas Brow...harus masuk Bank dan berinteraksi dengan petugas Bank tentu membutuhkan waktu yang tidak sebentar kan... Baiklah...Tenang tenang tenang.....



 Berada di Bank

    Jam 09.30WIB, sampai tempat parkir bank tempat saya membuat rekening. Suasana sepi. hanya ada beberapa mobil dan sepeda motor ynag parkir. Ketika kami masuk kelahan parkir, dua satpam yang berdiri didepan pintu kaca masuk bank sudah sigap menyiapkan Thermogun dan berdiri didekat meja kecil tempat menyimpan Hand Sanitiser (HS)

"Assalamualaikum Bapak Ibu, mohon memakai Hand Sanitiser dahulu dan tes suhu badan ," ujar salah seorang satpam yang dengan sigap menghentikan langkah kami. 

Pak Satpam langsung meneteskan HS di kedua telapak tangan sekaligus mengarahkan Thermogun alat pengukur suhu juga ke arah tangan saya. Ini berbeda dengan biasanya, Thermogun diarahkan ke kening .

"Baik ibu 36 ' C Ibu...silahkan masuk...," kata beliau tanpa menunggu reaksi saya yang ingin mengucapkan terimasih. Beliau serius dan langsung melakukan hal sama kepada suami saya. 

Alhamdulillah, kami berdua diperbolehkan masuk kantor bank, karena suhu tubuh suami juga normal seperti saya.

Satpam yang menjaga pintu masuk, segera mengucapkan salam dan membuka pintu dengan sangat sopan
" Bisa saya bantu Ibu dan Bapak ?", tanya pak Satpam dengan hati hati.

Saya menjelaskan ingin mengurus kartu ATM saya yang tertelan mesin kemarin. Pak Satpam memberikan kartu antri Customer Service warna orange dan meminta saya menyiapkan KTP dan buku tabungan. 

Terakhir kali ke kantor Bank ini sekitar Februari 2020. Kondisinya ramai sekali, para nasabah duduk memenuhi bangku yang ada, bahkan 4 meja Customer Service yang tersedia, full sedang membantu nasabahnya. Hari ini hanya saya dan suami yang duduk dikursi ruang tunggu. Kursi ruang tunggu pun sudah ditata protokol pandemi. Meja custome service hanya dua yang buka, dan hanya satu meja yang sedang melayani nasabah. Sementara di depan meja transaksi, juga hanya ada satu nasabah. Hemmm...saya bersyukur banget, saya pikir walaupun pandemi, Bank masih tetep ramai seperti biasanya. Ini berarti kekhawatiran saya sudah berkurang satu, karena situasi pandemi kan lebih baik tidak berkumpul banyak orang.πŸ˜€

Sambil menanti dipersilahkan ke meja Customer Service, saya melihat suasana Bank. Kalau saya hitung saat itu ada 6 orang pegawai. Dua satpam, 2 customer service, dan 2 petugas di meja transaksi. Suasana sangat sepi, tidak ada pegawai lain yang terlihat. Namun saya sangat terhibur, karena walaupun sayub -sayub, namun suara jemaah haji yang sedang menyeru nama Allah..... terdengar sangat merdu.  Suara itu berasal dari  TV kabel yang dipasang di langit-langit ruangan menghadap ke kursi tunggu  nasabah bank. Suasana ini semakin membuat hati saya nyaman...Dan itu artinya satu lagi kekhawatiran saya lenyap. Bukankah hati nyaman berarti sistem imun semakin baik?😊 

Sekitar 5 menit menunggu, akhirnya saya dipersilahkan duduk di meja customer service. Petugas berhijab dengan paras ayu, berdiri mengatupkan kedua telapak tangannya didepan dadanya seraya mengucap salam,"Assalamualaikum...silahkan duduk Ibu, apa yang bisa saya bantu?", katanya. Saya melihat diatas meja tertera nama beliau adalah Mega. Saya panggil mbak Mega karena saya yakin usianya jauh dibawah saya..he he he...

Antara mbak Mega  dan saya dipisahkan dengan sekat kaca bening.  Ada lubang seukuran atau lebih lebar sedikit dari lebar kertas folio dbagian bawahnya. 
saya langsung menjelaskan keinginan mengurus kartu ATM yang tertelan di mesin ATM kemarin dan menyerahkan KTP serta buku tabungan saya. Setelah dicek di komputer, mbak Mega melontarkan beberapa pertanyaan untuk memastikan bahwa memang saya pemilik nomor rekening tersebut.   

Selain itu, mbak Mega juga menanyakan kronologis saat ATM tertelan. 5 W(What, Who, When, Where, Why) + 1 H (How)  ditanyakan, dan saya jawab dengan lengkap lugas. Saya berpikir, saya tidak boleh terlalu lama berada di dalam kantor bank ini walaupun suasana sepi sekalipun. 
Akhirnya saya ditunjukkan semua bukti transaksi di mesin ATM kemarin di jam dan hari yang sama melalui layar komputer mbak Mega yang diputar sedikit menghadap ke arah saya. Ternyata  uang cash yang ingin saya ambil namun tidak keluar dari mesin kemarin, sudah dikembalikan secara otomatis oleh sistem. 

Alhamdulillah...lega karena jumlahnya lumayan juga....

Karena kartu ATM saya tertelan di mesin ATM Bersama, maka secara otomatis kartu saya diblokir. dan harus membuat kartu ATM baru. Tapi jika tertelan di mesin bank yang sama dengan bank yang membuat  kartu ATM saya, maka kartu ATM nanti bisa diambil lagi. 

Untuk membuat kartu ATM lagi, mbak Mega minta saya mengisi form pembuatan kartu. Formnya ada dua, yaitu form pengajuan pembuatan kartu ATM dan form berita acara tentang kondisi kartu ATM saya saat ini. 
Saya diminta untuk mencantumkan pin untuk kartu ATM baru sebanyak 2 kali . Paling tidak saya hanya  membutuhkan waktu total sekitar 10 hingga 15 menit untuk menyelesaikan semua proses mengaktifkan kembali kartu ATM yang tertelan mesin ini. 
 
"Alhamdulillah ibu, sudah selesai. Mohon kartu barunya di cek dan dicoba di ATM bank ini. ada di sebelah pintu keluar ruang ini", kata mbak Mega dengan senyum manisnya. 

"Siiiappp mbak Mega...Terimakasih atas bantuannya.". 

Segera saya keluar ruangan diiringi senyum dan ucapan terimakasih dari Satpam penjaga pintu.

Waah rasanya legaaa sekali, karena ternyata mengurus kartu ATM yg tertelan mesin dimasa pandemi tidak rumit dan tidak butuh  waktu lama...seperti yang saya hawatirkan kemarin. Semua berjalan lancar dan sangat menaati protokol kesehatan. 

Ok...Cuzz ke ATM Bank...Dan Alhamdulillah langsung sukses mengambil uang cash dengan kartu ATM baru.

"Ternyata cepet ya ngurusnya...Jadi kita nggak perlu khawatir dan takut ke bank ya Din..," kata Mas Dolo suamiku sebelum kami meninggalkan lahan parkir Bank.



#ATMtertelanmesin
#bikinATMbaru 
#bankselamapandemi
#urusATMpandemi
#aktivasiATMtertelan






 


Komentar

  1. Rindu serindu rindunyaaaa sama mbak Dina iniii,,tulisan yg bagus gamblang dan bagus

    BalasHapus
    Balasan
    1. Samaaaa kangeeenn jugaaakk. Kapan Ya kumpul 2 lagiii

      Hapus
  2. Sama dengan paksu aku nih suka nemangin klu aq panik. Pernah juga dulu ATMnya tenggelam hahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah...kita punya suami sabar ya.....soalnya kitanya kadang suka grudag grudug gak sabar..he he he..

      Hapus
  3. Alhamdulillah selalu ada solusi ya mba
    keren keren!
    Aku juga selalu pegang uang cash selama pandemi ini, soalnya beli jajan mulu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. He he he...cash itu puenting buanget...apalagi kalo belanja onlinennya pakai COD

      Hapus
  4. Alhamdulillah ya prosesnya mudah tidak sulit sesulit bayangan sebelumnya ya... 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa. ..padahal awalnya sempet parno banget.

      Hapus
  5. Alhamdulillah ya Mbak, urusan ganti kartu ATMnya bisa cepat beres.
    dulu saya pernah tuh, ATM tertelan di ATM Bersama eehh butuh waktu semingguan untuk mengaktifkan kembali kartunya tidak bisa sekejap seperti ini, beda emang jika tertelan di ATM Bank yang sama.
    tapi mungkin sekarang semakin dimudahkan ya karena ATM sangat dibutuhkan apalagi saat pandemi gini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga bisa semudah yang saya alami ya mbak untuk urus ATM ketelen. karena saya denger sekarang ini harus membawa bukti vaksin kalo masuk ke bank

      Hapus
  6. Kalau saya mau ganti ATM yang udah buluk banget Mba, tapi katanya nggak perlu ke CS, bisa dilakukan di ATM kalau cuman ganti gitu :)

    Btw, untung ya di Bank belum diberlakukan hanya boleh yang udah vaksin baru masuk, hahaha.
    Kasian yang bekum sempat vaksin entar, nggak bisa ngurus kebutuhannya :)

    Btw, Alhamdulillah ya, akhirnya kartunya bisa segera teratasi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak...semoga bisa semudah yang saya alami. surat vaksin sekarang ini menjadi syarat untuk megurus banyak hal ya...Kasihan juga yang belum vaksin karena habis positif covid kan harus nunggu 3 bulan untuk bisa divaksin.

      Hapus
  7. Aku pernah mengalami kejadian ATM ketelen waktu masih kerja di pabrik tahun 2015. Sedih banget waktu itu karena ganti kartu ATM harus ke Semarang yang jaraknya lumayan jauh.

    Kalau selama pandemi ini aku cuma satu kali ke bank untuk ganti kartu ATM. Jadi aku lebih awal datang ke bank sehingga tidak perlu antri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah...semua dimudahkan Allah ya mbak...Ngurus ATM memang harus di bank asal tempat dibuatnya. Heemm kebayang kalo kita bikinnya di mana...ketelennya dimanaaa ribet banget deh kayaknya..

      Hapus
  8. Wah memang biasanya suami lebih tenang istri lebih cepat panikan hehe.... aku beberapa kali ada masalah dengan ATM punya anakku kalau aku pribadi alhamdulillah ga pernah mudah2an jangan sampai deh... tapi ga terlalu ribet juga ya ngurusinnya ternyata...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak..bener bangettt. Kita para istri sukanya lebih banyak melibatkan perasaan ya..Jadi butuh ditenangkan para paksuaminya

      Hapus
  9. Wah, aku sering nih yang begini. Beberapa kali karena kelalaian aku, yang kelupaan ngambil. Sekali karena tiba2 mati lampu. Otomatis deh ATM ketelen. Untuk bank hijau-orange ini, sekali. Dulu, udah lama. Kayaknya tahun 2004-an. Waktu itu masih harus lapor ke polisi dulu. Dan minta surat keterangan hilang ATM. Ribet banget saat itu. Untungnya sekarang mah gak gitu lagi ya. Bisa langsung ke bank-nya. Hati-hati ya mbak, jangan kayak aku. Di bank biru, dulu sebelom pandemi, aku hampir tiap 2 bulan ganti kartu ATM. Entah ketelen atau hilang. Wkwkwk... satpamnya sampe kenal aku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wk wk wk...kok bisa sering banget ketelen mbak ATMnya ....Petugas Banknya jadi kenal dan hapal dong dengan mbak...πŸ€­πŸ˜„

      Hapus
  10. Aku pas awal-awal pandemi sempat ngalamin kartu ATM tertelan mesin juga mbak. Sebenernya lebih enak sih ngurus-ngurus pas masa pandemi gini, jadi gak ngantri. Pas aku ngurus itu bank-nya sepi banget. Jadi masuk, langsung urus, selesai, pulang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tos mbak...kita sama berarti...sama sama pas bank sepi.. Alhamdulillah jadi prosesnya cepet.

      Hapus
  11. Sebetulnya memang ce[at tya kalau mau ngurus apapun dibank, tapi suka magernya itu loh kalau aku. Jadi ingat harus ke bank untuk ganti kartu yang beklum pakai chip nih.
    Aku jug apernah mbak ngurus kartu yang tertelan di mesin ATM nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mbak...cuman yang bikin tamah mager itu ngurusnya pas pandemi...ngeri-ngeri sedep...

      Hapus
  12. Aku juga pernah ngalami mbak, harus pakai laporan polisi. Bikin ribet tapi gampang kok prosesnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah pake surat kepolisian ya... Alhamdulillah aku nggak pake mas

      Hapus
  13. Kayaknya salah satu hikmah pandemi itu, sekarang pengurusan apa-apa jadi lebih cepat ya Mbak. ALhamdulillah urusan kartu ATM yang tertelan sudah beres, cepat pula selesainya. :)

    BalasHapus
  14. Barakallah lega banget ya Mba Dina.
    Aku dulu banget pernah ngurusnya juga mudah hanya antrinya aja yang lama wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wk wk wk..iya mbak...padahal apapun itu yg bikin kesel kan kalo antrinya panjang ya mbak..

      Hapus
  15. Karena pandemi, nasabah offline juga sepi ya, mungkin semuanya menahan diri untk tidak keluar rumah bila tidak urgent. Alhamdulillah hati juga tenang ya mbak, urusan kartu atm yang tertelan selesai dengan mudah dan cepat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semua memang sedang menjaga diri dan keluarga tidak terlalu banyak diluar rumah. Semoga semua lancar selamat dan sehat ya mbak..

      Hapus
  16. Ya ampun aku inget kartu ATM mertua juga tertelan, baru baru ini mbak Tapi masih dalam proses sih. Sudah lapor ke pihak Bank

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga semua prosesnya lancar ya mbak...Kasihan mertuanya.

      Hapus
  17. aku juga pernah mbak, kartu ATM ketelan dan bener dah paniknya luar biasa hahahaa padahal duit di dalamnya ga seberapa tapi berharga buat aku dan keluarga wkwkwkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa pasti panik doong...apalagi kita kan sedang nggak pengen banyak keluar rumah. ATM ketelen so pasti harus ngurus ke Bank...jadinya pasti panik mbak ..

      Hapus
  18. Lumayan cepet ya mba 15 menit prosesmya langsung jadi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah...saya nggak nyangka juga bisa secepat itu prosesnya

      Hapus
  19. Cepat juga ya ternyata prosesnya. Emang biasanya kita sering khawatir duluan, bakal lama lah..inilah itulah.. Hihihi ya kalau gak mulai-mulai, gimana bakal tahu yaa prosesnya lama atau cepat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyes...khawatir sebelum dilakukan malah nggak menyelesaikan masalah. Just do it sajalah.. bismillah

      Hapus
  20. Pas banget nih, suami ATM-nya ketelan dan kami rencana minggu ini mau ke bank buat urus. Prosesnya termasuk cepat juga ya. Cuma perlu check lagi nih bank dekat sini jam operasionalnya gimana, lalu bakal banyak antrian tidak

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Cerita Tentang Dina

with love Hai... Saya Dina Amalia. Seorang Bunda, Istri  dan Blogger. Saat ini aktif menulis apapun yang saya lihat, rasa, dan pikirkan. Karena menulis terbukti  mampu menghadirkan senyum terindah binar mataku dan bukan hanya rekah  bibirku. Lahir di Surabaya, kota yang hingga saat ini udaranya memenuhi rongga perjalanan napasku. Takdir indah  membuatku kembali di kota Pahlawan. Perjalana kehidupan sebagai seorang anak pegawai negeri sipil Pengadilan Agama membawa kehidupan berpindah lintas kota dan lintas propinsi. Pernah melalui serunya kehidupan masa kecil di Tuban Jawa Timur. Kami tinggal di Jln. Kutorejo Gg. 3. Tuban sangat lekat dengan nama Sunan Bonang, wali songo penyebar agama Islam di pulau Jawa. MasyaaAllahnya...lokasi makam Sunan Bonang, sangat dekat dengan rumah kami yaitu Kutorejo Gg 4.  Jadi nggak heran.. jika akhirnya menjadi salah satu tempat bermain kami. Salah satu moment yang tak terlupa adalah saat saya antri pembagian bubur gratis disetiap sore jelang berbuka puas

Puasa 72 jam Tapi Seger Buger..Kok Bisa?

INI bukan sulap dan juga bukan sihir, saya melakukan Water Fasting atau puasa air selama 72 jam atau 3 hari. Tanpa makan apapun hanya minum air putih.      Kalau dinalar, tentu muncul pertanyaan..."Ngapain Din....puasa 3 hari nggak makan ...kayak ular saja.." Wk wk wk.....iya ya....aneh juga kalo dipikir. Tapi beneran, water wasting bukan seaneh dan semenakutkan itu. Saya ber WF karena saya ingin sehat. lhooo apa hubungannya WF dengan sehat? Begini ceritanya... Puasa buat kejar AUTOPHAGY Puasa atau Fasting tentu bukan hal baru bagi seorang Muslim. Bulan Ramadhan, dimana seluruh muslim wajib berpuasa sebulan penuh sangat dinantikan kehadirannya setiap tahun. Alhamdulillah..saya sekeluarga juga taat menjalankan syariat ibadah puasa Ramadhan ini, InsyaaAllah.  Ada hal menarik terkait puasa yang ingin saya share pengalamannya kepada temen-temen semua. Bukan puasa agama Islam, namun puasa ini bernama Water Fasting. Puasa yang sedang menjadi tranding topic pegiat kesehatan. Ada ba