Langsung ke konten utama

Aku Dirawat Sekamar Dengan Positif Covid 19







INI adalah kisah yang terjadi tahun lalu, saat Pandemi baru saja mencekam dan membuat setiap orang mengerdil nyalinya dengan sangat terpaksa. Tidak satupun manusia di Indonesia bahkan di seluruh dunia yang berani menantang dan mengatakan,"Gak ada apa apa...semua baik baik saja. Tidak ada pandemi, jangan takut dan gak perlu pakai masker". Saya yakin tidak ada orang sekonyol itu. Paling tidak yang ada disekitar saya dan yang kebetulan saya liat.

Saat itu bulan Juni 2020. Saya sangat sangat dan sangat terkejut ketika menyadari saya telah satu kamar selama 3 hari bersama seorang ibu usia 50 an yang ternyata positif covid. Saya bukan pasien covid. tapi saya dirawat dikelas 3 akibat kelalaian HRD tempat saya bekerja dulu untuk mengkonfirmasi ke tempat asuransi bahwa saya akan menlanjutkan asuransi secara mandiri karena sudah resign dari perusahan tersebut. Hasilnya, asuransi kelas 1 tidak bisa digunakan. Akhirnya di kelas 3 saya bersama 6 orang pasien. Ruangan sangat besar, besih dan nyaman. Akan tetapi peristiwa "evakuasi" yang penuh ketegangan dan sangat cepat di hari ke 3 saya dirawat, menguak semua yang sengaja atau tidak sengaja ditampakkan.

Dan saya sangat menyesalkan sikap seperti itu. Huh...
Peristiwa ini saya tulis di buku 'OUR COVID STORY' bersama 22 penulis yang lain. Saya share di sini tulisan saya tersebut, semoga menginspirasi dan menjadikan kita sabar memahami dan menerima ketidak sempurnaan layanan publik dalam melayani kita yang sedang dalam posisi sakit atau yang lain.
Saya berdoa agar tidak ada yang mengalami kejadian ini. kalaupun harus mengalami karena memang suasana pandemi, saya harap teman teman tidak sepanik saya. Ada Allah SWT Tuhan yang maha penolong. 







NB : Teman teman, tetep berjuang untuk meraih sehat ya...

















Komentar

  1. Semoga sehat selalu yabya mbak, bicara covid mah sedih aku juga. Mama adik ipar dan sepupu meninggal. Mama dan papa mertua juga kena covid. Sampai mau balik ke Riau berkali2 perlu PCR yang biayanya gak sedikit.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Turut berduka sedalam dalamnya atas meninggalnya Mama, adik ipar dan sepupunya ya mbak. Semoga semua kita sehat terus dan pandemi ini segera berlalu.

      Hapus
  2. Subhanallah. Terkadang, yang bikin jadi parah itu bukan covidnya, ya. Tapi situasi yang serba tidak jelas seperti ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget...panik dan takut kadang tidak bisa dihindari. Karena situasi yang didepan mata juga membuat kita bingung

      Hapus
  3. Salam kenal ya, Mbak. Seluruh dunia pun merasa sedih karena ada pandemi ini. Aku pun waktu masih kerja di pabrik ya asuransi kesehatan masih bisa digunakan. Setelah keluar dari pabrik ya asuransi tersebut tidak bisa digunakan lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betul banget..sayangnya tempat kerja saya dulu itu tidak konfirmas ke asuransi kalau saya suda resign. Padjha saya sudah konfirmasi ke HRD ttg hal ini. Saya bayar di minimaket yg ada akses pembayaran, malah keluar informasi kalau sudah lunas.

      Hapus
  4. sungguh suatu pengalaman yg cukup mencekam ya mba.. semoga mba sekelg sehat2 selalu sekarang.. terima kasih sudah berbagi pengalaman ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah...semua sehat mbak..semoga mbak juga sehat selalu

      Hapus
  5. ya ampun, ternyata seruangan dengan pasien covid :( semoga sehat selalu ya mba.. pasca covid kita harus tetap memantau kesehatan tubuh kita. jadi pengen baca deh bukunya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya...dan saya tahu kalau
      sekamar dengan pasien positif dari mba mba cleaning service. Pihak RS hanya bilang ruanga mau direnovasi.

      Hapus
  6. Alhamdulillah, Allah masih melindungi Mbak ya, juga Suami yang menuggui Mbak kala itu ya.
    pasti khawatir banget ya Mbak, huhuhuh.
    semoga kita semua sehat selalu, Aamin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah.... bangeetttt
      Semoga tetep sehat selalu. Terimakasih mbak...

      Hapus
  7. Semoga sehat selalu ya, Kak Dina. Memang pandemi ini luar biasa. Bicara tentang covid, mama papaku yang ada komorbid pun sempat kena, ketar-ketirnya udah luar biasa. Disusul adik no 3 dan suami. Aku gak bisa bayangin kalo sampe ngalamin kayak Kak Dina alami... Semoga Tuhan terus lindungi kita semua ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin...tetep semangat untuk selalu sehat ya ...tx banget doanya. doa kebaikan yang sama buat Mbak dan keluarga

      Hapus
  8. Ya Allah.. bacanya ikut jadi ngerasa serem juga mba, saat itu pelayanan publik juga masih dalam tahap mengenali atau belajar ngadepin virus covid ya Mba ..sehat2 utk kita semua

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener bangettt...semua masih berusaha menghadapi dan menyelesaikan semua dengan baik. Semoga segera berakhir pandemi dinwgeribkita fan swluruh dunia. Aamiin

      Hapus
  9. sedih banget bacanya, tapu harus semngt juga sih. emang ditengah keadaan pandemi ini bukan hanya saya ataupun beberapa orang yang sedih namun saya perkirakan akan menjadi kesedihan seluru rakyat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga air mata dihapus Allah dengan kebahagiaan ya mbak... InsyaaAllah

      Hapus
  10. Masya Allah pasti bikin galau dan panik nih...alhamdulillah sudah berlalu semoga semua sehat sehat terus ya... Aamiin Allohumma Aamiin....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah ...memang waktu itu disarankan dokter lanjut isoman 14 hari. Jaga jaga saja agar kalopun OTG, tidak nular ke keluarga.
      Aamiin sehat semua...

      Hapus
  11. Mungkin waktu masuk Rumah Sakit pake tes antigen dan hasilnya belum keluar sehingga dimasukkan ke Ruangan Non Covid, mungkin lho Mbak. Tapi ya ngeri juga kalau seruangan, apalagi ada Mbak Cleaning Service yang sempat berhubungan dengan pasien trus kalau dia kontak dengan orang lain, bisa-bisa saling menulari

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menurut penjelasan suster senior, RS memang kecolongan. Saat masuk belum positif. Setelah beberapa hari ternyata positif.
      Memang yg sangat kasihan itu cleaning service yg member saya info mbak. Beliau sempat bantu pasien covid bangun, dan mengambilkan minum.

      Hapus
  12. Sebelum komentar mau tanya dulu, itu tulisannya tiba tiba mengecil semua ke bawah kenapa ya? Apakah keliru menekan tombol?

    Soal kisah Mbak, bersyukur masih diberi keselamatan dan kesempatan untuk berkumpul dengan keluarga lagi meskipun di sekitar ada pasien COVID-19 yang memang bikin ngeri ngeri sedap kalau dibayangkan

    BalasHapus
  13. Aku sempet sebulan mba OTG, sedih rasanya tapi allhamdulillah makin membaik sisa batuk ama sesak. Mba Dina makasih buat pengalamannya, semuanya memang terpuruk ya mba sehat selalu kita karena tidak ada yang menduga siapa kena dari mana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga segera tuntas sehat pasca OTG ya mbak..

      Hapus

  14. Situasi yang serba tidak jelas terkadang memang membuat kita jadi panik dan takut

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener sekali mas, apalagi situasi pandemi yang data korbannya terus bertambah. Semoga kita sehat selalu

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Pengalaman Aktifkan kembali kartu ATM yang tertelan Mesin Dimasa Pandemi

     "WADUH ...kartu ATM ku ketelen mesin..Bakalan ribet nih urusannya.." Kalimat ini yang langsung muncul di benak saya kemarin sore saat kartu ATM tertelan mesin ATM disebuah minimarket dekat rumah. Masalahnya ini masa pandemi. Buat ngurus kartu ATM kan harus ke bank tempat kita bikin rekening. Bank kan pasti rame...trus prosesnya pasti lama...Ada rasa khawatir dan takut..ngeri-ngeri sedeppp pergi ke Bank dimasa pandemi.. Heemmm beneran...puyeng rasanya. Boro-boro ke bank...ingin mengambil uang cash di mesin ATM saja harus buru-buru karena sedang menjaga tidak terlalu lama berada di luar rumah.  Tahu sendiri kaann, saat seperti ini kita memang harus menjaga seminimal mungkin interaksi dengan orang lain dan dunia luar rumah. Kartu ATM sangat dibutuhkan untuk kebutuhan mengambil uang cash. Walaupun segala bentuk belanja dilakukan dengan online, namun uang cash tetep sangat perlu kaann..  Untungnya, pak suami tenang...beliau memang always cooollll he he he... "Nggak pa pa

Cerita Tentang Dina

with love Hai... Saya Dina Amalia. Seorang Bunda, Istri  dan Blogger. Saat ini aktif menulis apapun yang saya lihat, rasa, dan pikirkan. Karena menulis terbukti  mampu menghadirkan senyum terindah binar mataku dan bukan hanya rekah  bibirku. Lahir di Surabaya, kota yang hingga saat ini udaranya memenuhi rongga perjalanan napasku. Takdir indah  membuatku kembali di kota Pahlawan. Perjalana kehidupan sebagai seorang anak pegawai negeri sipil Pengadilan Agama membawa kehidupan berpindah lintas kota dan lintas propinsi. Pernah melalui serunya kehidupan masa kecil di Tuban Jawa Timur. Kami tinggal di Jln. Kutorejo Gg. 3. Tuban sangat lekat dengan nama Sunan Bonang, wali songo penyebar agama Islam di pulau Jawa. MasyaaAllahnya...lokasi makam Sunan Bonang, sangat dekat dengan rumah kami yaitu Kutorejo Gg 4.  Jadi nggak heran.. jika akhirnya menjadi salah satu tempat bermain kami. Salah satu moment yang tak terlupa adalah saat saya antri pembagian bubur gratis disetiap sore jelang berbuka puas

Sejak 1800 Kota Surabaya Sudah Banjir

He Rek..Suroboyo banjir kaet taon Sewu Wolungatos...   Nek gak banjir.. yo duduk Suroboyo rek!!!   Iyo ta? Buktino dhisek po o rek.....ojo ngomong angger njeplak ae awak peno iki..!!!      H a ha ha....Begitulah asyiknya arek Suroboyo kalo sedang ngobrol. Ceplas ceplos dengan bahasa yang sangat khas. Saya sih enjoy saja  mendengar percakapan dengan gaya bicara seperti ini..Sudah biasa.... Apalagi suami saya kan juga arek Suroboyo Asli...dan kami pun tinggal menetap di Suroboyo he he he...  Tapi ternyata memang benar lho...Surabaya kota Pahlawan tercinta ini sudah banjir sejak tahun 1800. Saya sendiri lumayan kaget, masak iya....??? Karena yang saya tahu,  banjir disebabkan salah satunya karena  sampah yang menyumbat saluran air. Selain itu juga karena alam yang sudah dirusak manusia seperti pencurian kayu dan penggundulan bukit bukit tempat resapan air. sehingga akhirnya banjir dan longsor dimana mana. Tapi ini Surabaya di tahun 1800 lhooo. masak iya...sudah banyak sampah menumpuk disa